Satria, Satelit Kapasitas Tinggi Diharapkan Mampu Atasi Kesenjangan Layanan Internet

Posted on

Satria, Satelit Kapasitas Tinggi Diharapkan Mampu Atasi Kesenjangan Layanan Internet – Covid-19 telah mengubah segalanya: perilaku, pendidikan sampai ke bisnis dan ibadah yang kemudian disebut sebagai normal yang baru (new normal). Siapa yang menyangka bahwa orang kemudian diwajibkan bekerja dari rumah, anak sekolah dan mahasiswa melakukan pembelajaran jarak jauh, yang kemudian harus diterima sebagai sesuatu yang normal.

Satria, Satelit Kapasitas Tinggi Diharapkan Mampu Atasi Kesenjangan Layanan Internet

Bagi penduduk Pulau Jawa, Sumatera, sebagian Kalimantan atau pulau-pulau padat lainnya, bekerja atau belajar dari rumah tidak terlalu repot. Jaringan seluler hampir semua operator tersedia, bantuan data dari pemerintah maupun operator boleh dikata melimpah. Namun tidak bagi masyarakat, murid sekolah yang bersekolah dan tinggal di daerah 3T, terluar, terdepan dan tertinggal. Terjadi kesenjangan penyediaan layanan internet antara Indonesia barat dan Indonesia timur, seperti hasil survei APJII (Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia) belum lama ini.

Dengan pengguna internet di Indonesia yang sudah mencapai 200 juta orang, sejumlah 56,4 persen ada di Pulau Jawa, Sumatera 22,1 persen sementara Bali-Nusra 5,2 persen dan Maluku-Papua hanya 3 persen. Menurut Ketua APJII, Jamalul Izza, penyebab ketimpangan adalah ketersediaan prasarana internet di daerah-daerah yang sulit terjangkau. Dirjen Informasi dan Komunikasi Publik Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo), Widodo Muktiyo, menyampaikan, dari 83.218 desa/kelurahan di Indonesia, yang sudah terjangkau layanan seluler generasi keempat (4G) baru 12.548 desa/kelurahan.

Dari jumlah tadi sebanyak 9.113 ada di kawasan 3T, sisanya di luar 3T dan ditargetkan pada akhir 2022, semua wilayah tadi sudah mendapat layanan 4G. Pandemi seperti layaknya gempa bumi, tidak bisa diperkirakan kapan datangnya sejak jauh hari, sementara pembangunan prasarana harus dirancang jauh sebelumnya, seperti kata Menkominfo Johnny G Plate, tidak bisa abrakadabra. Pembangunan jaringan serat optik Palapa Ring oleh Bakti (Badan Aksesibilitas Telekomunikasi dan Informasi) Kominfo memang sudah selesai.

Tinggal lagi menyambungkan jaringan tulang punggung itu ke titik akhir, last mile, yang tidak mudah, tidak cepat dan tidak murah. Kendala geografis terutama untuk menyambung ke kawasan 3T menjadi penghalang, selain karena cuaca, bencana alam, juga karena perusakan (vandalisme) dan jauhnya lokasi 3T dari titik labuh (landing point) Palapa Ring. Upaya yang dilakukan, membangun jaringan gelombang mikro, juga meluncurkan satelit pita lebar (broadband). Hanya cara itu yang bisa mengatasi semua kendala dan meratakan layanan internet ke semua wilayah indonesia.

Sebuah satelit dengan teknologi mutakhir, Satria ( Satelit Indonesia Raya) buatan Thales Alenia Space akan diluncurkan Bakti pada tahun 2023, satelit multifungsi HTS (high throughput satellite – satelit kapasitas tinggi). Satelit ini berbeda dengan satelit konvensional, FSS (fixed satellite service – layanan satelit tetap), karena kemampuannya yang tiga kali lebih besar. Saat ini Bakti menyewa sembilan satelit, lima satelit nasional dengan kapasitas 30 Gbps (giga byte per second) dan empat satelit asing dengan kapasitas 20 Gbps untuk memberi layanan di kawasan 3T atau keseluruhan hanya 50 Gbps.

Sementara Satria yang berkapasitas 150 Gbps akan menjangkau sekitar 150.000 titik di lokasi layanan publik seperti sekolah, kantor desa, puskesmas, kantor polisi dan TNI. Beda dengan FSS, misalnya satelit Palapa, atau AsiaSat, yang punya footprint yang merupakan satu cakupan, HTS punya cakupan mirip sel di teknologi seluler, yang disebut spot beam. HTS juga menggunakan frekuensi secara berulang (reuse) yang lebih efisien sehingga mampu memberikan kapasitas di atas 100 Gbps. Spot beam membuat jangkauan Satria mampu mencapai 150.000 titik stasiun bumi yang tidak terjangkau oleh jaringan serat optik yang dipasok Palapa Ring, sehingga kelak tiada kawasan 3T yang tidak terlayani internet.

Berkecepatan tinggi pula. Proyek ini mendapat jaminan pemerintah sepenuhnya yang menyediakan dana pembangunan BTS dan satelit sebesar Rp 25 triliun sepanjang 2021-2024, seperti diungkapkan Menteri Keuangan Sri Mulyani dalam Raker dengan Komisi XI DPR, 3 September 2020. Upaya pemerintahan Presiden Jokowi membangun infrastruktur untuk transformasi digital yang kuat dan inklusif demi mengurangi kesenjangan digital ini masih menunggu diluncurkannya satelit Satria pada triwulan 3 tahun 2023, dan pembangunan 150.000 stasiun bumi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *